Kamis, 25 April 2013

MAKALAH MOTIVASI BELAJAR ANAK

MAKALAH MOTIVASI BELAJAR ANAK


 
                                          




                                                                   



Disusun oleh :
RINA MASPUPAH

SMA AL- ‘IZZAH KP.CIMARKUM DS.GIRILAYA KEC.CIPANAS KAB.LEBAK-BANTEN
( BIMASAKTI )
LEBAK - BANTEN







KATA PENGANTAR
            Puji syukur saya ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyelesaikan karangan ilmiah ini. Tema yang saya pilih adalah “Meningkatkan Motivasi Belajar Anak”.

.           Adapun tujuan saya menulis karangan ini adalah untuk mengetahui cara belajar anak. Saya harap tulisan ini bermanfaat dan dapat menambah informasi.

            Saya ingin mengucapkan terimakasih kepada pihak – pihak yang telah membantu menyusun karangan ini, juga kepada teman – teman yang telah membantu dalam mengisi angket. Walaupun sebenarnya selama dalam pembuatan karangan ini saya mengalami banyak hambatan, seperti susahnya mencari objek untuk di teliti, mencari bahan – bahan informasi, dan sebagainya.

            Saya menyadari bahwa karangan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu saya mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk lebih menyempurnakan karya tulis ini. Akhir kata saya ucapkan semoga karangan ini dapat bermanfaat.




Depok, 24 Oktober 2010


Penyusun











DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
            A. LATAR BELAKANG MASALAH
            B. IDENTIFIKASI MASALAH
            C. PERUMUSAN MASALAH.

BAB II PEMBAHASAN
            A. TUJUAN MEMOTIVASI ANAK

BAB III PENUTUP
            A. KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA













BAB I
PENDAHULUAN


A.LATAR BELAKANG MASALAH

            Banyak masalah mengenai anak yang susah belajar akibat kehilangan motivasi. Banyak hal yang mempengaruhi emosi anak untuk sadar belajar dengan keinginan sendiri. Orangtua tidak boleti lepas tangan mengenai pendidikan anak-anaknya di sekolah. Jumlah murid yang banyak dalam satu kelas ditambah dengan beban mata pelajaran yang semakin banyak membuat para guru kewalahan. Inilah yang menyebabkan orangtua harus ikut memperhatikan putra putrinya di sekolah. Bagaimana tips bagi orangtua untuk meningkatkan motivasi belajar anak?

            Orangtua harus bisa menjalin kerjasama dengan pihak sekolah untuk mengatasi kekurangan sekolah. Misalnya, membantu sekolah untuk meningkatkan kegiatan ekstra kurikuler sekolahnya. Orangtua jangan hanya menuntut sekolah saja, melainkan berusaha membangun komunikasi dengan sekolah.

            Judul makalah ini sengaja dipilih karena menarik perhatian penulis untuk dicermati dan perlu mendapat dukungan dari semua pihak yang peduli terhadap memotivasi anak agar giat belajar.

B.IDENTIFIKASI MASALAH (LATAR BELAKANG)

            Sesuai dengan judul makalah ini “MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR ANAK”, terkait dengan banyak anak-anak yang menjadi malas belajar sehinnga nilai di sekolah menjadi turun.
Berkaitan dengan judul tersebut, maka masalahnya dapat diidentifikasi sebagai berikut :
1. Bagaimana peran orangtua dalam memotivasi anak agar belajar dengan giat?
2.Bagaimana cara mengembangkan kemampuan gaya belajar?


C.PERUMUSAN MASALAH.

            Berdasarkan latar belakang dan pembatasan masalah tersebut, masalah-masalah yang dibahas dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Bagaimana deskripsi peran orangtua dalam memotivasi anak agar belajar dengan giat?
2. Bagaimana deskripsi cara mengembangkan kemampuan gaya belajar?



BAB II
PEMBAHASAN

            Orang tua merupakan bagian cara untuk dapat mewujudkan prestasi anak di sekolah serta guru juga berperan penting dalam meningkatkan motivasi anak untuk belajar. Sesuai
dengan judul makalah ini, pembahasan meliputi tujuan memotivasi anak

A.TUJUAN MEMOTIVASI ANAK

            Motivasi merupakan kondisi psikologis yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Dalam kegiatan belajar, motivasi dapat dikatakan sebagai keseluruhan daya penggerak di dalam diri siswa yang menimbulkan, menjamin kelangsungan dan memberikan arah kegiatan belajar, sehingga diharapkan tujuan dapat tercapai. Dalam kegiatan belajar, motivasi sangat diperlukan, sebab seseorang yang tidak mempunyai motivasi dalam belajar, tidak akan mungkin melakukan aktivitas belajar.
            Bagi siswa yang selalu memperhatikan materi pelajaran yang diberikan, bukanlah masalah bagi guru. Karena di dalam diri siswa tersebut ada motivasi, yaitu motivasi intrinsik. Siswa yang demikian biasanya dengan kesadaran sendiri memperhatikan penjelasan guru. Rasa ingin tahunya lebih banyak terhadap materi pelajaran yang diberikan. Berbagai gangguan yang ada disekitarnya, kurang dapat mempengaruhinya agar memecahkan perhatiannya.
            Lain halnya bagi siswa yang tidak ada motivasi di dalam dirinya, maka motivasi ekstrinsik yang merupakan dorongan dari luar dirinya mutlak diperlukan. Di sini tugas guru adalah membangkitkan motivasi peserta didik sehingga ia mau melakukan belajar.
Ada beberapa strategi yang bisa digunakan oleh guru untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa, sebagai berikut:

1. Menjelaskan tujuan belajar ke peserta didik.

            Pada permulaan belajar mengajar seharusnya terlebih dahulu seorang guru menjelaskan mengenai Tujuan Instruksional Khusus yang akan dicapainya kepada siwa. Makin jelas tujuan maka makin besar pula motivasi dalam belajar.

2. Hadiah
            Berikan hadiah untuk siswa yang berprestasi. Hal ini akan memacu semangat mereka untuk bisa belajar lebih giat lagi. Di samping itu, siswa yang belum berprestasi akan termotivasi untuk bisa mengejar siswa yang berprestasi.

3. Saingan/kompetisi

            Guru berusaha mengadakan persaingan di antara siswanya untuk meningkatkan prestasi belajarnya, berusaha memperbaiki hasil prestasi yang telah dicapai sebelumnya.

4. Pujian
            Sudah sepantasnya siswa yang berprestasi untuk diberikan penghargaan atau pujian. Tentunya pujian yang bersifat membangun.












BAB III
PENUTUP


KESIMPULAN
            Berdasarkan uraian bahasan “MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR ANAK” dapat disimpulkan bahwa :
1. Peranan orang tua dan guru sangat menunjang prestasi pendidikan di sekolah.
2. Memberikan hadiah pada anak untuk memotivasi belajar.






















DAFTAR PUSTAKA

Sutikno Sobry M, 2008. PERAN GURU DALAM MEMBANGKITKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA. Jakarta


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar